♥ ♥ ♥

Daisypath Anniversary tickers

Nov 22, 2012

Soal Adat Budaya & Agama

#Tumbeen kan judul nya bener..#

Jadi tergelitik untuk nulis itu, soal adat budaya & agama, tanpa maksud so' tau, so' paham, so' bener, apalagi so' cantik (karna CPW emng udh cantik) cuma sebagai calon manten perempuan yg notaben nya ada bermacam-macam darah mengalir di tubuhku nan sexy ini (dapet salam dari jeans yg udh kesempitan), sangat wajar kalau rasanya mau semua prosesi gw laksanakan dengan baik dan benar, moment seumur hiduup bray, gimana ga semua mau nya digelar secara akbaar ...
( tapiii dompeet juga yg berkata kenyataan ..)

Emak makassar bapak jawanees, percampuran yg okeh kaan, dan sebagai anak berbakti semua adat dari orang tua (MAUNYA) gw realisasikan .. Soal makassar okeh adil dong, semua resepsi nanti akan bernuansa itu, dari si among smpe si manten, dari si dekor smpe si kapal semua ada bau-bau makassarnya (and i proud of it..) naaah sekarang gimanah dong soal jawaness nyaaa, apalagi akyuu nanti bersuami orang jawa jadi ada unsur-unsur jawanya sedikit boleh doong qaqa... daaaaaan H-30 diputuskanLah nanti mau ada SIRAMAN dan MIDODAREN (padahal sebelumnya ibu suri maunya Ma'pacing ajah

Dan terlahir dari emak galau (tapi hebat,,) kegalauan si ibu suri tertular kepadaku, awalnya emng fix H-1 baru mau memulai ritual yg (ular naga) panjang nya itu,, mulai dari pengajian sampe malem midodaren, namuun si CPW mikir "Kan ga dapet cuti H-1" (kemudian lagu Afgan berkumandang "Terlalu sadis peraturan muuu.." ), jadi ga bisa kalau ritualnya H-1, okeeh kembali (ke laptop) berdiskusi panjang .. jadi supaya ga capek gimana kalau H-6 aja, pas hari minggu jadi semua keluarga di jakarta bisa dateng, deal semuaaaa kaan #ketuk palu..# tapiii ketuk palu di keluarga gw itu ga bisa cuma 1x kayaknya ga afdol gituu.. menjelang2 pelunasan semuanya, eeh ko liat dompet udh tipiss bener ga ada sisa gendutnya, dan kembalii (ke laptop) berdiskusi panjang, daaan diputuskan kalau midodaren nya batal jadi cuma ada siraman sederhana aja (tanpa MC dkk nya) #dibaca : cuma disiram aja di depan umum# .. Okeh2 gpp yg penting ada siraman ...

Namuuun rencana tinggal rencana.. dan kali ini soal catering, awalnya ibu suri mau kolaborasi aja sm genk pengajian nya maen masak2kan buat acara itu, tapiiii tepaaat H-3 (dibaca : kemarin) si temen genk bilang kayak2nya aga re to the pong kalau masak jama'ah.. ditelpooon lah si CPW soal itu dan menyebabkan si CPW grabak grubuk cari catering yg ramah dalam harga dan minimal pemesanan #kemudian bergemaLah lagu Ayu TingTing "Dimanaa dimanaa dimanaaa..." *Lama2 gw kayak artis SJ kebanyakan nyanyi* ,, tapi emang rejekiiii ALLAH yg ngatur, si bu bos nawarin temen nya (tp ga nawarin bayarin) yg usaha catering dan gw sendiri emng udh pernah nyobain waktu ada meeting dkantor, dan rasanya sangat ramaah (dan harganya jg demikian *kecup bu bos*) daaan kemudian palu diketuk lagi...

Udaaah nie, udah segala ym mas calon suami kalau hari minggu nanti tolong utus pungawa supaya bisa ambil air bekas siraman CPW, dan diikuti dengan pesan kalau air itu nanti jgn di ingusin .. tiba2 ibu suri telfon .. #perasaan pasti udh ga enaaak kann..#

Alkisah si papsky gembar gemboor sm tante kyuu kalau gelaran siraman dan pengajian nanti dilaksanakan hari minggu, dan si tante pun berkomentar " Mana ada siraman H-6, dimana2 siraman itu H-1" #zOoOnk..! jadi udh bisa diprediksiii doong apa yg berubah... pengajian ga mungkin dibatalin, apalagi catering.. daaan akhirnya ibu suri bertitah kalau acaranya dipisah ajaaaa #mengais2 recehan di dompet, sambil inget2 di ATM masih ada saldo minimum ga buat di ambil# ,, supaya dapet pembenaran gw akhirnya googling soal hari baik siraman .. eeehh ko malah ketemunya artikel ini..!!!! 

Seketika gw diem.... Share artiket itu ke ibu suri, daaan ibu suri juga cuma comment " Kalau kita udah tau itu ga boleh tapi tetap dilaksanakan, nanti kita berdosa (walaupun soal dosa cuma ALLAH yg tau) " .. Daaaan palu pun kebali diketok, kali ini mungkin ketuk palu yg terakhir #Insya Allah..# jadi kita sepakat ritual H-6 nanti cuma pengajian ajaaa.. tanpa ada ritual2 lain2nya.. #Mari akhiri kegalauan ini#

Dan kembali ke soal adat budaya dan agama, mungkin ada jg yg pernah baca kalau di jawa aganya tabu menikah di bulan Suro' atau bulan Muharram, nanti soalnya saingan sm Nyi Roro Kidul #ini kata mas calon suami lhooo..# gw sendiri sih pernah googling soal artikel..! itu mengingat bulan dan tanggal pernikahan gw nanti masih termasuk bulan Suro .. berikut kutipan nya :

"Bulan Suro, Bulan Penuh Bencana dan Musibah"
Itulah berbagai tanggapan sebagian orang mengenai bulan Suro atau bulan Muharram. Sehingga kita akan melihat berbagai ritual untuk menghindari kesialan, bencana, musibah dilakukan oleh mereka. Di antaranya adalah acara ruwatan, yang berarti pembersihan. Mereka yang diruwat diyakini akan terbebas dari sukerta atau kekotoran. Ada beberapa kriteria bagi mereka yang wajib diruwat, antara lain ontang-anting (putra/putri tunggal), kedono-kedini (sepasang putra-putri), sendang kapit pancuran (satu putra diapit dua putri). Mereka yang lahir seperti ini menjadi mangsa empuk Bhatara Kala, simbol kejahatan.
Karena kesialan bulan Suro ini pula, sampai-sampai sebagian orang tua menasehati anaknya seperti ini: ”Nak, hati-hati di bulan ini. Jangan sering kebut-kebutan, nanti bisa celaka. Ini bulan suro lho.”

" Muharrom adalah bulan pertama dari kalender hijriyah yang telah disepakati oleh kholifah yang ke-dua Umar bin Al Khotthob t yang dikenal oleh orang jawa dengan sebutan suro adalah bulan yang keramat sehingga mereka tidak berani melakukan beberapa hajatan seperti pernikahan karena mereka berkeyakinan menikah pada bulan suro akan menimbulkan petaka dan kesengsaraan "

Cumaaa gw pribadi sih kembali ke niat awal aja, Gw dan Mr. W niat menikah supaya bisa menyempurnakan setengah agama kami (dan juga inget umur), semua niat nya ga ada yg jelek, ga ada yg niat jahat... semuanya baik, dan meminta restu dari orang tua juga dengan baik-baik dan direstui secara baik-baik.. kalau kata cami nya neng karin "disetiap niat baik, akan membuka rejeki dari 8 arah mata angin" jadi mengapa harus ditunda hanya demi "pendapat" kalau bulan suro bulan sial....!

Jadi bismilah saja, semoga ALLAH kelak melancarkan rencana-rencana kami, mensukseskan acara kami,  memberkahi pernikahan kami, menjadikan kamu keluarga sakinah mawadah warohmah, dan mempermudah perjuangan malam pertama kami... #Aamiin...




3 komentar:

indira said...

depiiii ga gitu aahh.. siraman kan cuma sebagai simbol aja, ga pake juga ga knp2 kookk.. jadi ngeri aku baca si artikel ituuhh..soal bulan sih, semua bulan, semua tanggal baik kok deepp.. lebih baik lagi kalo tanggal muda, jadi pas tamu2nya baru gajian huehehehe

Tikaa said...

setujuu ama ira, semua bulan baik qo mindep, bismillah aja wong niatnya juga baik qo, semangaaattt :*

Fenty Fahminnansih said...

hehehe, gak pernah ngaruh sama mitos-mitos, kalau siraman kaya'nya seru aja sih disiramin gitu. aku suka dengan budaya-budaya macam itu, walaupun kesannya mistikal atau malah syirik ya, tapi ya, balik lagi itu budaya dan itu menarik buat saya. So why not ? :p

Post a Comment